Indonesian Arabic Chinese (Simplified) Danish Dutch English French German Greek Hindi Italian Japanese Korean Portuguese Russian Spanish

Cari Arsip Berita

Kemendikbud Minta PAUD Tak Ajarkan Calistung

 

 

 

Kementerian Pendidikan dan Budaya (Kemendikbud) meminta pendidikan anak usia dini (PAUD) atau TK yang mengajarkan baca dan berhitung (calistung). Di masa usia emas itu harusnya balita diberikan pembelajaran yang menyenangkan dan tidak membebani pikiran.

“Membantu anak menjelajahi kekayaan bahasa melalui bermain itu justru dianjurkan, tetapi yang tidak boleh adalah belajar membaca dengan memaksakan tanpa anak itu tahu maknanya juga tidak membebankan pikiran anak dan metodenya tidak klasikal,” ucap Direktur Pembinaan PAUD Kemendikbud R. Ella Yulaelawati, kepada Detik, Kamis (26/11/2015).

Ella mengatakan kemampuan seseorang untuk memahami apa yang dibaca sangat tergantung pada pengetahuan yang ia miliki. Sehingga alangkah baiknya balita itu diberikan pengetahuan soal kata-kata melalui pendengarannya, bukan dengan membaca sebuah teks atau menulis sebuah kata.

“Intinya bagi anak yang harus disampaikan adalah melatih kemampuan mendengarkan terlebih dahulu. Sebab kemampuan anak itu ada tahapannya dimulai dari mendengar menjadi kemampuan berbicara lalu membaca kemudian menulis,” kata Ella.

Menurut Ella, apabila membaca itu dianggap sebagai sebuah kecakapan yang harus segera diajarkan kepada anak usia dini itu merupakan pandangan yang salah. Ella mengatakan membaca merupakan proses yang terdiri atas dua bagian.

Decoding

Bagian pertama adalah decoding atau penerjemahan penglihatan yang memang merupakan sebuah kecakapan. Kedua adalah comprehension atau pemahaman, yang bergantung sepenuhnya pada kosakata dan pengetahuan lampau yang telah dimiliki seseorang.

“Seseorang itu berbicara atas apa yang didengarnya dan menulis atas apa yang dibacanya. Kalau sejak dini hanya membaca saja tanpa pemahanan maka dia tidak bisa ‘menulis’ dalam hal ini bukan menulis di atas kertas ya,” ujar Ella.

Ella mengatakan cara yang baik mengajar balita adalah dengan memberikan suasana belajar yang menyenangkan. Belajar sambil bermain dan membuat anak-anak tidak cepat bosan. Di PAUD belajar calistung di masukan dalam kurikulum pra keaksaraan yakni mengenal kata-kata dengan menggambar atau aktivitas kreatif lainnya.

“Yang boleh dilakukan adalah dengan mengajarkan lebih banyak kosa kata, mendongeng, membacakan buku cerita yang kratif dengan ekspresi, bernyanyi dan melakukan permainan atau games yang edukatif,” ucapnya.

Menurutnya saat ini Kemendikbud sedang membuat poster-poster berisi imbauan tentang hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan dalam pengajaran balita di tingkat PAUD. Poster itu memuat tentang kurikulum pra ke aksaraan, pengelolaan pembelajaran, perilaku guru dan orang tua.